70 juta pembeli online di Asia Tenggara

(31 Ogos): Asia Tenggara mempunyai 70 juta pembeli secara online yang baru sejak awal Covid19 melanda lagi, terutamanya dari Indonesia, menurut laporan tahunan oleh Facebook Inc dan Bain & Co.

Kajian seramai 16,000 orang di seluruh Singapura, Malaysia, Filipina, Indonesia, Thailand dan Vietnam, para penyelidik menemui kaedah pantas penggunaan digital semasa wabak dan penutupan sektor yang berkaitan. Pada akhir tahun 2021, mereka menjangkakan setiap negara mempunyai 70% atau lebih populasi dewasa sebagai pengguna digital. Melonjak dari 5% ke 9% pembelian runcit dalam talian juga menandakan pertumbuhan yang lebih pantas daripada India, Brazil dan China.

Perbelanjaan dalam talian setiap orang di seluruh Asia Tenggara pada tahun 2020 adalah AS $ 238, melebihi ramalan sebelumnya, dan dijangka meningkat menjadi AS $ 381 pada akhir 2021. Peranan video sosial meningkat tiga kali ganda penting untuk membeli-belah dalam talian, dengan 22% responden kini menyebut ia sebagai saluran utama untuk menentukan pembelian. Penyelidikan ini juga mendapati bahan makanan dalam talian menjadi segmen yang paling cepat berkembang, dengan majoriti pengguna merancang untuk mengekalkan atau meningkatkan perbelanjaan dalam talian mereka.

“Apa yang kita lihat di China dan AS lebih merupakan peralihan saluran dari luar talian ke dalam talian, sedangkan di Asia Tenggara pertumbuhan perbelanjaan pengguna dan runcit didorong oleh saluran dalam talian,” Magnus Ekbom, ketua pegawai strategi Alibaba Group Holding Ltd Singapura berdasarkan unit Lazada Group SA, dalam laporan itu.

Kira-kira 346 juta orang di Asia Tenggara mengakses Facebook setiap hari pada suku kedua tahun ini. Angka itu hampir sama dengan ramalan 350 juta untuk menjadi pengguna digital pada akhir tahun 2021. Ramalan itu menunjukkan lonjakan yang disebabkan oleh wabak, kerana sepatutnya tambahan 30 juta pembeli tidak berlaku hingga 2026. Lebih daripada 95% responden mengakses internet melalui telefon pintar mereka.

Permulaan syarikat internet dan teknologi berkembang dan memerlukan modal awal serta dana ekuiti swasta. Transaksi ini menguasai 88% urus niaga berdasarkan nilai pada suku pertama tahun ini, meningkat daripada 75% tahun sebelumnya. Teknologi kewangan, atau fintech, adalah subkategori dominan dengan 56% pembiayaan teknologi, merangkumi perkhidmatan seperti beli-sekarang-bayar kemudian, pinjaman peer-to-peer, dompet digital dan cryptocurrency.

“Sekiranya kita imbas tiga tahun lalu, Asia Tenggara masih ketinggalan,” kata Benjamin Joe, naib presiden Asia Tenggara dan pasaran baru di Facebook, semasa taklimat maya pada hari Selasa lepas. “Nampaknya ia telah berubah dan mereka sedang mendahuluinya. “